Jumat, 07 Desember 2012

SMK PIRI I YOGYAKARTA

SEJARAH BERDIRINYA SMK PIRI I YOGYAKARTA



STM PIRI Yogyakarta didirikan tanggal 1 Januari 1967 berdasarkan Surat Keputusan Yayasan PIRI No. 07/PP/A II/1967. SMK PIRI 1 Yogyakarta sejak berdiri sampai dengan  tahun 1996 dikenal dengan nama STM PIRI 1 Yogyakarta. Pada Tahun Pelajaran 1997/1988 setelah ada peraturan cara pemberian nama sekolah kejuruan, maka STM PIRI Yogyakarta berubah menjadi SMK PIRI 1 Yogyakarta Kelompok Teknologi dan Industri.
Alasan Yayasan PIRI mendirikan STM karena mengingat bertambahnya minat masyarakat dan usaha pemerintah dalam rangka mencerdaskan bangsa, serta mendapatkan saran dan pandangan-pandangan dari Departemen Pendidikan dan Kebudayaan (Depdikbud) saat itu yang menunjukan pentingnya sekolah kejuruan. Yayasan PIRI mendirikan STM yang meliputi jurusan Mesin dan Listrik (SK Ketua Pengurus Pusat Yayasan PIRI Nomor 07/PP/A.II/1967) tertanggal 1 Januari 1967. Pertama kali didirikan, STM PIRI mempunyai siswa berjumlah 90 orang.
Berdasarkan Surat Keputusan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Republik Indonesia nomor 8583/Biku/.Subs.1970 STM PIRI mendapat status bersubsidi terhitung mulai tanggal 1 Januari 1970. Pada Tahun Pelajaran 1980/1981, STM PIRI menambah 2 jurusan lagi, sehingga mulai saat itu memiliki 4 jurusan, yakni Mesin, Listrik, Otomotif dan Elektronika.

            Selanjutnya sebagai tanda bahwa suatu sekolah swasta sudah tercatat, berdasarkan keputusan Direktur Jenderal Pendidikan Dasar dan Menengah Nomor 018/C/Kep/I.83 tanggal 23 Februari 1983, STM PIRI Yogyakarta diberi Nomor Data Sekolah (NDS) D 05024301 dan berlaku sejak tanggal 4 November 1985. Dengan keluarnya Surat Keputusan No. 01/C/Kep/I.86 tanggal 6 Januari 1986, Pemerintah mengubah status Bersubsidi menjadi Disamakan.
            Pada perkembangannya, STM PIRI di bawah kepemimpinan Drs. Sriyono, dikelola secara profesional dan mendapat kepercayaan pemerintah, memperoleh  beberapa bantuan yang berasal dari dalam maupun luar negeri, misalnya :
a.       Tahun 1978 mendapat bantuan dari NOVIB (Nederlands Organisatie Voor Internationale Bijstand) yaitu salah satu lembaga di negeri Belanda berupa gedung dan peralatan-peralatan mesin konvensional.
b.      Tahun 1982 memperoleh bantuan dari Austria, berupa mesin CNC (Computer Numerically Controled) yakni mesin-mesin yang dioperasionalkan dengan komputer khususnya untuk Program Keahlian Teknik Mesin Perkakas.
Pada saat diberlakukannya sistem akreditasi sekolah, berdasarkan Keputusan Kepala Kantor Wilayah Departemen Pendidikan dan Kebudayaan Nomor. 349/C/Kep/I/1990 tanggal 27 Desember 1990 STM PIRI Yogyakarta memperoleh jenjang akreditasi Disamakan.
Drs. Sriyono memimpin STM PIRI Yogyakarta sampai akhir  Tahun Pelajaran 1995/1996. Sebagai PNS Drs. Sriyono mendapatkan tugas baru di Kantor Wilayah Departemen Pendidikan dan Kebudayaan Provinsi DIY, di lingkungan Bidang Dikmenjur. Selanjutnya STM PIRI Yogyakarta dipimpin oleh Drs. Iswandi, yang semula sebagai Kepala STM PIRI Ngabean.
Pada tahun 1997 setelah ada peraturan cara pemberian nama sekolah kejuruan, maka STM PIRI Yogyakarta berubah menjadi SMK PIRI 1 Yogyakarta Kelompok Teknologi dan Industri.
Dibawah kepemimpinan Drs. Iswandi, SMK PIRI 1 Yogyakarta, semakin mendapat kepercayaan masyarakat dengan menyekolahkan anaknya ke SMK PIRI 1 Yogyakarta.  Jumlah kelas pada saat itu 30 kelas dengan jumlah siswa di atas 1.000 orang. Peningkatan kedisiplinan maupun kualitas pembelajaran sangat menonjol. Tingkat kelulusan siswa dalam Ebtanas juga meningkat.
Pada era kepemimpinan Drs. Iswandi ini, SMK PIRI 1 Yogyakarta  tetap mempertahankan jenjang akreditasi Disamakan berdasarkan SK No. 35/C.C7/MN 1998 tgl. 10 Maret 1998.
Pertengahan tahun 1998, Drs. Iswandi mendapat tugas sebagai pengawas di lingkungan Bidang Dikmenjur Kantor Wilayah Departemen Pendidikan dan Kebudayaan Provinsi DIY sehingga posisi kepala sekolah di SMK PIRI 1 Yogyakarta menjadii kosong. Untuk mengisi kekosongan tersebut, Yayasan PIRI mengangkat Mardiyono sebagai Pejabat Kepala Sekolah SMK PIRI 1 Yogyakarta sambil menunggu diangkatnya kepala sekolah yang definitif. 
Akhir Tahun Pelajaran 1998/1999, Yayasan PIRI mengangkat Nurdjati, S.Pd. sebagai Kepala SMK PIRI 1 Yogyakarta yang definitif. Nurdjati, S.Pd. merupakan Kepala sekolah wanita pertama di SMK PIRI 1 Yogyakarta.
            Pada masa kepemimpinan Nurdjati, S.Pd., perkembangan SMK PIRI 1 Yogyakarta menjadi lebih dinamis. Berbagai prestasi maupun bantuan-bantuan dari pemerintah maupun swasta terus mengalir di sekolah, antara lain:
a.       Tahun Pelajaran 2000/2001 membeli peralatan  PLC (Programmable Logic Controller) yakni mesin-mesin yang dioperasikan dengan komputer khusunya untuk Program Keahlian Teknik Instalasi Listrik.
b.      Tahun 2001 Mendapat bantuan dari Direktorat Pendidikan Menengah Kejuruan berupa dana untuk  pengadaan jaringan internet.
c.       Pemberian kesempatan seluas-luasnya kepada para guru maupun siswa untuk mengembangkan diri deengan mengikuti diklat, magang, peningkatan kerja sama dengan perguruan tinggi, instansi terkait maupun industri pasangan.
d.      Memperluas jaringan Bursa Kerja Khusus Satuan Pendidikan untuk membantu pemasaran tamatan.
e.       Tanggal 28 Oktober 2005 diresmikan Bengkel Resmi Yamaha SMK PIRI 1 Yogyakarta oleh Direktur Utama PT Yamaha Indonesia Motor Manufacturing (PT YIMM Mfg.) Henry A Gani. Bengkel resmi ini dibuka di SMK PIRI 1 Yogyakarta atas kerja sama SMK PIRI 1 Yogyakarta dengan alumni yang bekerja sebagai manajer senior di PT YIMM yaitu Soehardjo A.R.
            Selain yang disebutkan di atas, masih banyak prestasi maupun bantuan yang diberikan kepada sekolah antara lain dana BOMM (Bantuan Operasional Manajemen Mutu), bantuan peralatan dsb.
            Penataan lingkungan sekolah juga mendapatkan perhatian yang serius. Gedung sekolah yang semula menghadap ke timur, diubah menghadap ke selatan.  Perubahan ini menambah keindahan lingkungan dan dapat mengurangi kesemrawutan lalu lintas.
            Seiring dengan perubahan-perubahan yang berkaitan dengan pengelolaan sekolah khususnya dengan dibentuknya Badan Akreditasi Pendidikan oleh pemerintah, SMK PIRI 1 Yogyakarta mengikuti program akreditasi sekolah pada angkatan pertama. Berbeda dengan akreditasi sebelumnya, dalam program akreditasi yang baru penilaiannya ditujukan kepada program keahlian yang dimiliki oleh sekolah.
            Berdasarkan SK N0. 9.1/BAS-DIY/III/2005  Tgl. 9 Maret 2005, program keahlian yang dimiliki semua memperoleh status akredirasi. Program keahlaian Teknik Audio Video Terakreditasi B,  Teknik Instalasi Listrik Terakreditasi A, Teknik Pemesinan Terakreditasi B dan Teknik Mekanik Otomotif Terakreditasi A.
            Pada Januari 2006, Nurdjati, S.Pd. memasuki purna tugas. Berhubung Yayasan PIRI belum menetapkan kepala sekolah yang definitif, maka diangkatlah Beni Setyo Wibowo, S.Pd. sebagai Pelaksana harian (Plh.) Kepala SMK PIRI 1 Yogyakarta.
Sebagai Plh. Kepala Sekolah, Beni Setyo Wibowo, S.Pd. tetap melanjutkan kebijakan yang dirintis oleh kepala sekolah sebelumnya. Pada era kepemimpinan Beni Setyo Wibowo, S.Pd.,  mulai diberlakukan kurikulum baru yaitu Kurikulum Tingkat satuan Pendidikan (KTSP).  Berhubung status Beni Setyo Wibowo, S.Pd. sebagai Plh., maka untuk urusan di luar sekolah diampu oleh Drs. Arifin Budiharjo, yang sehari-harinya adalah Kepala SMK PIRI 3 Yogyakarta.
            Tahun Pelajaran 2007/2008, SMK PIRI 1 Yogyakarta kembali dipimpin oleh seorang wanita. Yayasan PIRI menunjuk Dra. Tini Tejowati sebagai kepala sekolah yang definitif. Sebelumnya Dra. Tini Tejowati adalah Kepala SMA PIRI 1 Yogyakarta.   
            Pada era kepemimpinan Dra.Tini Tejowati ini, SMK PIRI 1 Yogyakarta mendapat bantuan Peralatan Pembelajaran SMK-SSN dari Direktorat Pembinaan SMK, Departemen Pendidikan Nasional. Selain itu SMK PIRI 1 Yogyakarta juga memperoleh bantuan dari pemerintah dalam bentuk Dana Bantuan Operasional manajemen Mutu (BOMM), Bantuan Khusus Murid (BKM) dsb.
            Pembenahan-pembenahan sarana fisik sekolah juga dilakukan oleh Dra. Tini Tejowati. Pembenahan itu antara lain berupa penataan kembali ruang praktik, pembenahan ruang para wakil kepala sekolah dsb.
            Pada Tahun Pelajaran 2007/2008 ini pula SMK PIRI 1         Yogyakarta membuka lembaran baru yaitu dengan dibukanya Kelas Wirausaha atau Kelas Khusus Yamaha dengan bekerja sama dengan PT Yamaha Indonesia Motor Manufacturing (YIMM) Jakarta. Kelas ini dibuka untuk siswa tingkat II yang lolos seleksi. Jumlah siswa 1 kelas adalah 30 orang. Wakil Walikota Yogyakarta, Drs. H. Haryadi Suyuti meresmikan Kelas Khusus Yamaha ini pada tanggal 8 Maret 2008 bersama-sama dengan manajer senior PT YIMM Soehardjo A.R. yang juga alumni SMK PIRI 1 Yogyakarta.
            Bulan Februari 2008, Dra. Tini Tejowati mengundurkan diri sebagai Kepala SMK PIRI 1 Yogyakarta karena mendapatkan tugas dari Dinas Pendidikan Kota Yogyakarta untuk kembali mengajar di SMA PIRI 1 Yogyakarta. Hanya 7 bulan Dra. Tini Tejowati memimpin SMK PIRI 1 Yogyakarta. Namun berbagai perubahan telah dilakukan.
            Drs. Jumanto, yang semula sebagai guru di SMA PIRI 2 Yogyakarta, pada Tahun Pelajaran 2008/2009 mendapat tugas dari Yayasan PIRI sebagai Kepala Sekolah menggantikan Dra. Tini Tejowati.
            Pada awal kepemimpinannya, Drs. Jumanto telah memprogramkan berbagai kegiatan untuk lebih memajukan sekolah. Pembenahan-pembenahan sarana fisik dan pengadaan peralatan praktik agar memenuhi standar dari pemerintah terus dilakukan.
            Tahun 2008 SMK PIRI 1 Yogyakarta memperoleh SK Akreditasi Sekolah dari Badan Akreditasi Sekolah DIY berdasarkan SK Nomor. 22.01 /BAP/TU/XI/2008  Tgl. 22 November 2008. Semua program keahlian yang dimiliki Terakreditasi A.
            Selain perubahan-perubahan sarana fisik sekolah, pengadaan peralatan praktik agar sesuai dengan standar pemerintah, Drs. Jumanto juga meprogramkan peningkatan manajemen sekolah. Salah satu di antaranya adalah diluncurkannya program Standar Manajemen Mutu (SMM) ISO 9001 : 2008 pada bulan April 2009.
            Ada perubahan yang terjadi di SMK PIRI 1 Yogyakarta pada Tahun Pelajaran 2009/2010, yakni dengan dibukanya program studi keahlian baru. Program Studi Keahlian Teknik Komputer dan Jaringan dipilih oleh sekolah, dengan pertimbangan banyaknya peminat pada program studi keahlian tersebut. Selain itu pada tahun ini pula SMK PIRI 1 Yogyakarta memberlakukan KTSP dengan spektrum baru untuk kelas X.
            Pembelakuan spektrum baru ini juga berdampak pada perubahan nama program keahlian, yang selanjutnya diistilahkan dengan program studi keahlian dan kelompok sekolah yang semula adalah Kelompok Teknologi dan Industri berubah menjadi Bidang Studi Keahlian Teknologi dan Rekayasa.
            Pada Tahun Pelajaran 2009/2010 ini, SMK PIRI 1 Yogyakarta memiliki 4 program keahlian untuk kelas XI dan XII sesuai dengan KTSP lama, serta 5 program studi keahlian untuk kelas X karena mengacu pada KTSP spektrum terbaru dengan perincian (lihat Tabel 1):
Tabel 1. Program Studi Keahlian dan Kompetensi Keahlian
No.
Program Studi Keahlian
Kompetensi Keahlian
1
Teknik Ketenagalistrikan
Teknik Instalasi Tenaga Listrik
2
Teknik Elektronika
Teknik Audio Video
3
Teknik Mesin
Teknik Pemesinan
4
Teknik Otomotif
Teknik Kendaraan Ringan
5
Teknik Komputer dan Informatika
Teknik Komputer dan Jaringan

Berdasarkan analisis situasi terhadap keberadaan SMK PIRI 1 Yogyakarta tersebut, maka kelompok KKN-PPL UNY 2010 berusaha memberikan kontribusi semaksimal mungkin meskipun hanya bersifat sementara. Dalam kurun waktu kurang lebih dua bulan ini kami bekerjasama seefektif mungkin dan saling mendukung hingga terjalin komunikasi yang intensif antara pihak yang terkait yakni SMK PIRI 1 Yogyakarta. Selain itu pula dari kerjasama tersebut dapat diambil manfaat yang saling menguntungkan antara kedua belah pihak berupa pengalaman berharga bagi mahasiswa pelaksana KKN-PPL dan kontribusi berbagai program kerja untuk SMK PIRI 1 Yogyakarta.

1.      Gedung dan Fasilitas Sekolah
SMK PIRI 1 Yogyakarta terletak dalam satu wilayah dengan SMP PIRI 1 Yogyakarta, SMK PIRI 2 Yogyakarta dan SMA PIRI 1 Yogyakarta. Bangunan gedung ini berlamat di Jl. Kemuning No. 14 Baciro, tepatnya di sebelah utara Stadion Mandala Krida. Untuk gedung SMK PIRI 1 Yogyakarta itu sendiri memliki 3 lantai.
Adapun Fasilitas yang dimiliki SMK PIRI 1 Yogyakarta adalah :
a.      Laboratorium dan Bengkel
1)     Laboratorium, terdiri dari :
a)         Laboratorium Agama
b)         Laboratorium Komputer
c)         Laboratorium PLC (Programable Logic Control)
d)        Laboratorium CNC (Computer Numerically Controled)
2)     Bengkel Praktikum, terdiri dari :
a)         Bengkel Mesin Perkakas
b)         Bengkel Las
c)         Bengkel Otomotif
d)        Bengkel Audio Video
e)         Bengkel Listrik
f)          Bengkel Teknik Komputer dan Jaringan (TKJ)
b.      Unit Produksi (UP), terdiri dari :
1)     Program keahlian Teknik Audio Video :
a)         Unit Produksi Jasa Servis Peralatan Elektronik
b)         Jual Beli Peralatan Elektronika setengah pakai
2)     Program Keahlian Teknik Instalasi Tenaga Listrik :
a)         Unit produksi jasa servis mesin-mesin pendingin, misalnya : lemari es, freezer, AC, dispenser.
b)         Pengisian Gas Freon untuk lemari es dan AC
3)     Program Keahlian Teknik Mekanik Otomotif :
a)         Bengkel Resmi Yamaha
b)         Unit Produksi jasa servis kendaraan
c)         Penjualan minyak pelumas dan suku cadang
d)        Dibukanya kelas khusus Yamaha
4)     Program Keahlian Teknik Pemesinan :
a)         Unit produksi jasa CNC, yakni jasa pembuatan komponen mesin alat-alat pertanian yang bekerja sama dengan CV Karya Hidup Sentosa.
b)         Jasa pekerjaan las listrik maupun las karbit
c)         Unit Produksi Jasa Pelatihan CNC bagi siswa diluar SMK PIRI 1 Yogyakarta.

2.      Kegiatan Ekstra Kurikuler
Untuk menambah ketrampilan dan meningkatkannya, pihak sekolah SMK PIRI 1 Yogyakrta mengadakan kegiatan ekstrakurikuler yang menunjang program studi maupun keolahragaan.
Di SMK PIRI 1 Yogyakarta terdapat 2 jenis kegiatan Ekstrakurikuler, yaitu :
a.          Kegiatan Ekstrakurikuler Keolahragaan, misalnya :
1)      Basket
2)      Sepak bola
3)      Atletik
4)      Bulu tangkis
5)      Aeromodelling
6)      PKS (Patroli Keamanan Sekolah)
b.         Kegiatan Ekstrakurikuler Penunjang Program Studi Keahlian, misalnya :
1)      Stir Mobil
2)      Servis HP (Hand Phone)
3)      PLC (Programable Logic Control)

3.      Visi dan Misi SMK PIRI 1 Yogyakarta
a.          VISI
Menghasilkan tamatan yang ULTRA  :
1)         Unggul
2)         Loyal
3)         Terpercaya
4)         Rajin
5)         Agamis
b.         MISI
Membentuk kepribadian siswa yang SUKSES :
1)         Sopan Santun & Religius
2)         Ulet
3)         Kompetitif
4)         Siap Kerja
5)         Etos Kerja Tinggi
6)         Sportif

5 komentar:

  1. Balasan
    1. Terima Kasih Atas Support yang diberikan, semoga Lembaga Bimbingan Belajar Anda juga smakin sukses dan maju

      Hapus
  2. Ass. Wr. Wb.
    Salam sukses luar biasa untuk SMK Piri YK, semoga semakin baik berkembang dan sukses.
    Saya alumni STM Piri I tahun 1978/79
    Salam
    Yoyok Sukoyo
    HP/WA 08122955738

    BalasHapus
  3. salut...,sy alumni 1990/91

    BalasHapus
  4. kangen...alumni 90/91

    BalasHapus